Bos Google: Soal Revolusi Media Sosial, Saya Telat

VIVAnews – Eksekutif Google Eric Schmidt mengaku telah menyesal terlambat datang di revolusi media sosial, setelah hampir sepuluh tahun menjadi CEO perusahaan Google.

Namun, pria yang telah mengundurkan diri dari kursi CEO Google pada tahun 2011 itu mengatakan sangat bangga dengan prestasi Google dalam satu dekade terakhir.

“Sumber rasa bangga saya adalah kekuatan informasi yang meningkat sangat dramatis. Anda benar-benar merasa hidup ketika sudah memberikan jawaban atas pertanyaan orang lain,” kata Schmidt, dilansir CNBC News, 21 Maret 2013.

Schmidt mengakui kesalahan terbesarnya adalah tidak jeli melihat revolusi media sosial yang terjadi begitu cepat. “Padahal, itu adalah salah satu tanggung jawab pribadi saya,” ujarnya.

Kendati Google Plus (Google+) telat datang ke industri media sosial, tapi menurutnya, sudah sangat baik dan siap untuk bersaing.

“Google Plus akan memberikan jalur untuk interaksi antarmanusia. Dan itu menjadi sangat penting untuk menaikkan ranking Google sebagai mesin pencari. Saya pikir sangat penting bagi Google untuk menjadi pemain di semua teknologi Internet,” ungkap Schmidt.

Saat ini, ada empat besar perusahaan yang sedang bertarung dalam industri teknologi. Selain Google, ada Facebook, Amazon, dan Apple.

Apple terancam dengan keberadaan Android, Amazon memiliki rival sendiri di arena e-commerce. Sementara Google harus melawan Microsoft, dan Facebook harus bertarung dengan Google Plus.

“Kunci dari kemenangan sebuah perusahaan adalah tingkat kemampuan perusahaan dalam berinovasi untuk mempermudah penggunaannya bagi masyarakat,” kata Schmidt.

Masa depan Google

Berbicara masa depan perusahaan yang membesarkannya, Schmidt terus berkomitmen terhadap pentingnya sebuah Internet yang terbuka dan bisa diakses siapa saja. Ini terkait dengan perjalanan bulan Januari kemarin ke Korea Utara.

“Sangat wajar seorang politisi hanya ingin berita yang baik tentang dirinya,” ujar Schmidt. Tapi, Internet mengharuskan seorang presiden menjalani pemerintahannya secara terbuka. Kepala negara harus memberitahukan apa yang sedang dilakukan pada rakyatnya. Itu bentuk dari demokrasi.

Pada kesempatan itu, Schmidt menyatakan, bahwa masa depan Google akan terus cerah. “Ini terjadi karena dua faktor, Android dan Google Glass,” ujar Schmidt.

Namun ia masih belum yakin apakah orang-orang nantinya akan mengadopsi Google Glass. “Tapi, perilaku manusia terus berubah. Mungkin di masa depan orang-orang membutuhkan satu aplikasi yang bisa menunjang semua kebutuhannya, seperti yang ditawarkan pada Google Glass,” tutup Schmidt. (umi)

View the original article here

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: