Nenek Moyang Kita Sudah Kenal Teknologi Metalurgi?

VIVAnews – Sebulan terakhir, tim arkeologi yang dipimpin DR Ali Akbar menemukan dua hal yang cukup mengagetkan.

Pertama, sekitar sebulan lalu, tim menemukan logam berukuran panjang 10 cm, berkarat, di lereng timur berkedalaman 1 meter. Kedua, sepuluh hari lalu, tim juga menemukan semen atau perekat purba di sambungan antarbatu, juga di lereng timur.

Menindaklanjuti temuan logam tersebut, tim arkeologi mengecek kandungannya ke labaratorium Metalurgi dan Mineral Fakultas Teknik Universitas Indonesia.

“Kalau melihat komposisinya, yang dominan adalah Fe dan O, dan masih ada Silika dan Alumunium di situ plus Carbon, serta bentuknya seperti ada rongga-rongga kecil di sekujur materialnya, kemungkinan besar itu adalah slug atau logam,” kata DR Andang Bachtiar, anggota tim geologi riset mandiri Gunung Padang, dalam keterangan yang diterima VIVAnews, 29 Maret 2013.

Hasil pembakaran hancuran batuan untuk mengkonsentrasikan metalnya, terlihat masih tercampur dengan Clinkers (carbon), alias bahan pembakarnya. Bisa carbon dari kayu, batubara atau minyak bumi.

Andang menjelaskan, rongga-rongga yang ada di sekujur material menandakan ketika proses pembakaran itu terjadi pelepasan-pelepasan gas, seperti CO2 dan semacamnya, ke permukaan material.


Komposisi logam yang ditemukan di situs Gunung Padang (Tim Riset Mandiri)

Berdasarkan hipotesis, besar kemungkinan sudah ada proses pembakaran hancuran batu dengan temperatur tinggi,  proses pemurnian pembuatan logam, pada waktu yang terkait dengan lapisan pembawa artefak tersebut.

“Hal ini sekaligus menjawab dugaan temuan semen purba beberapa waktu lalu. Semen purba yang ditemukan mampu mengikat batu-batu itu, yang juga punya kadar besi tinggi,” ungkap Andang.

11.500 Tahun yang Lalu

Namun, dia mengatakan, tim masih butuh kajian lebih lanjut atas temuan menarik logam dan semen purba.

Pertama, tentang kemungkinan adanya upaya pemurnian logam, atau teknologi metalurgi di jaman purba itu. Kedua, apakah pembakaran dilakukan di tempat lain.

“Ini jadi sebuah hipotesa yang harus dicari jawabannya oleh riset ini,” tegas Andang.

Sebagai tambahan, bahwa temuan semen purba juga ditemukan saat tim geologi melakukan pengeboran di Teras 2 dan Teras 5, sekitar Februari 2011 silam, di mana semen purba diperkirakan berusia minimal 11.500 tahun yang lalu.

Unsur-unsur apa sajakah yang ada? Apakah ada kesamaan?  Tim masih harus menunggu hasil pemeriksaan laboratorium untuk memastikan dugaan kuat bahwa leluhur kita sudah mengenal teknologi metalurgi sebelum 11.500 tahun yang lalu. (sj)

bisakah situs gunung padang merupakan reruntuhan pesawat berteknologi super canggih yang jatuh di bumi 11,500 tahun yang lalu yang kemudian dijadikan tempat tinggal atau kuil suci oleh manusia purba pada saat itu???

View the original article here

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: